Sponsors Link

Susah BAB Setelah Operasi Usus Buntu: Penyebab, Bahaya dan Pengobatan

Sponsors Link

Operasi usus buntu adalah suatu prosedur medis yang dilakukan untuk menangani usus buntu yang meradang atau yang terinfeksi. Sampai saat ini, operasi usus buntu merupakan satu-satunya penanganan penyakit usus buntu yang efektif. Meskipun ada cara untuk mengatasi penyakit usus buntu dengan obat usus buntu tanpa operasi, cara tersebut akan menimbulkan akibat usus buntu tidak dioperasi.

ads

Hal tersebut bukan berarti operasi usus buntu tidak memiliki efek samping setelahnya. Seperti jenis operasi pada umumnya, operasi usus buntu juga akan menimbulkan efek samping atau komplikasi. Meskipun sebagian besar efek setelah operasi usus buntu itu tidak serius, tetap saja jenis operasi ini masih menimbulkan efek samping kepada para pasien usus buntu yang menjalaninya. Efek samping operasi usus buntu yang dialami pasien usus buntu terkadang tergantung dari teknik operasi usus buntu yang dijalaninya. Teknik operasi usus buntu terbagi ke dalam dua jenis, antara lain:

  • Operasi bedah terbuka: pembedahan besar dibutuhkan jika menggunakan teknik operasi usus buntu ini.
  • Operasi laparoskopi: hanya dibutuhkan pembedahan kecil jika menggunakan teknik operasi usus buntu ini, karena prosedur dibantu oleh alat laparoskopi, yakni alat seperti kamera kecil yang dimasukkan ke dalam tubuh pasien untuk membantu dokter bedah dalam mengoperasi pasien.

Teknik operasi bedah terbuka pada umumnya akan membutuhan proses pemulihan yang lebih lama dibandingkan dengan teknik operasi laparoskopi. Meskipun demikian, kedua teknik operasi pengangkatan usus buntu tersebut biasanya akan memberikan efek yang sama pada pasien, seperti susah buang air besar setelah operasi usus buntu atau sembelit setelah operasi usus buntu.

Apabila Anda mengalami susah buang air besar setelah usus buntu, janganlah khawatir. Hal tersebut dikarenakan susah buang air besar bukan merupakan hal yang tidak normal terjadi pasca operasi pengangkatan usus buntu. Susah BAB setelah operasi usus buntu merupakan salah satu proses dari pemulihan tubuh. Proses normal lain pasca usus buntu adalah mual setelah operasi usus buntu, sakit kepala setelah operasi usus buntu, dan sebagainya. Akan tetapi, apabila susah BAB setelah usus buntu disertai dengan gejala yang cukup serius lainnya, seperti kotoran bercampur darah, maka segera hubungi dokter agar dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Penyebab Susah BAB Setelah Operasi Usus Buntu

Ada beberapa hal yang dapat menjadi penyebab susah buang air besar setelah operasi usus buntu. Di bawah ini adalah penjelasan singkatnya:

1. Pergerakan Usus Belum Normal

Pasca operasi usus buntu, pergerakan usus (gerak peristaltik) belum kembali bekerja sebagaimana mestinya akibat dari efek pemberian anestesi (obat bius) saat prosedur operasi berjalan. Akibatnya, gangguan pencernaan seperti susah BAB bisa saja terjadi setelah operasi usus buntu. Kentut atau flatus biasanya menandakan bahwa gerak usus sudah kembali normal.

2. Kurang Asupan Serat

Kurangnya asupan makanan yang mengandung banyak serat bisa jadi menjadi alasan dibalik susah BAB setelah operasi usus buntu. Seperti yang diketahui, tubuh memerlukan serat agar proses pencernaan makanan berjalan lancar. Ketika tubuh kekurangan serat, gerak makanan pada usus akan melambat yang mengakibatkan susah BAB atau sembelit.

3. Kurang Asupan Cairan

Sponsors Link

Kurangnya asupan cairan di dalam tubuh atau dehidrasi dapat memberikan komplikasi berupa sembelit. Selain serat, cairan di dalam tubuh juga sangat diperlukan untuk membantu proses pencernaan makanan. Oleh sebab itu, pasien operasi usus buntu sangat dianjurkan untuk mengonsumsi banyak cairan untuk menghindari susah buang air besar setelah operasi usus buntu.

4. Psikomatik

Psikomatik merupakan gangguan fisik yang diakibatkan oleh faktor psikologi. Pasien penyakit usus buntu bisa saja mengalami stress yang berlebih, baik karena penyakit usus buntu yang dideritanya atau karena hal lain di luar usus buntu. Apapun penyebab stressnya, stress yang diderita oleh pasien usus buntu dapat memberikan efek samping berupa susah BAB setelah operasi usus buntu. Selain susah BAB, stress yang berlebihan juga dapat menyebabkan sakit perut setelah operasi usus buntu.

5. Penyebab Lain

Susah BAB setelah operasi usus buntu bisa juga disebabkan oleh hal yang tidak berhubungan dengan efek operasi. Beberapa penyebab lain susah BAB setelah operasi usus buntu yang tak ada kaitannya dengan efek operasi, antara lain:

  • Obstruksi usus (sumbat usus)
  • Infeksi saluran kemih
  • Infeksi di tempat luka bekas operasi
  • Infeksi paru
Sponsors Link

Bahaya Susah BAB Setelah Operasi Usus Buntu

Setelah operasi usus buntu masih sakit, seperti terjadinya susah BAB setelah operasi usus buntu termasuk kondisi yang wajar. Namun, bila susah BAB masih juga tidak kunjung sembuh setelah sekian lama atau disertai dengan gejala serius lainnya, segera hubungi dokter. Sebab hal itu bisa saja menjadi pertanda komplikasi serius pasca operasi usus buntu.

Pengobatan Susah BAB Setelah Operasi Usus Buntu

Ada beberapa cara mengatasi susah BAB yang dapat dilakukan sebagai pengobatan susah BAB setelah operasi usus buntu, di antaranya:

  1. Perbanyak konsumsi makanan berserat
  2. Perbanyak asupan cairan tubuh, dengan meminum air putih dan makanan sehat yang mengandung air
  3. Lakukan aktivitas penghilang stress
  4. Lakukanlah olahraga pasca operasi usus buntu, namun jangan terlalu berlebihan
  5. Istirahat yang cukup, cobalah tidur dengan posisi tidur pasca operasi usus buntu
  6. Jangan mengejan terlalu keras saat BAB
  7. Rajinlah berkontrol pada dokter

Demikianlah sedikit penjelasan mengenai penyebab, bahaya, dan pengobatan susah BAB setelah operasi usus buntu. Semoga artikel ini dapat memberikan Anda informasi yang bermanfaat mengenai susah BAB setelah operasi usus buntu.

Sponsors Link
, , , , ,
Oleh :