Sponsors Link

Mual Setelah Operasi Usus Buntu: Gejala, Penyebab, Pengobatan

Sponsors Link

Operasi usus buntu adalah tindakan yang dilakukan untuk mengatasi usus buntu yang terinfeksi atau yang meradang. Meskipun masih banyak yang menyangka bahwa usus buntu yang terinfeksi dapat disembuhkan dengan obat usus buntu tanpa operasi, namun cara tersebut tidak dianjurkan, sebab akan ada efek yang serius akibat usus buntu tidak dioperasi.

ads

Operasi pengangkatan usus buntu memang satu-satunya metode yang telah disetujui oleh medis sebagai cara yang diupayakan untuk menyembuhkan usus buntu yang terinfeksi. Akan tetapi, itu tidak berarti bahwa operasi usus buntu tidak akan memberikan efek samping setelahnya. Ini juga berlaku bagi semua operasi jenis apapun. Apapun jenis operasinya, pastinya akan menimbulkan efek samping bagi tubuh.

Khusus untuk operasi pengangkatan usus buntu, efek samping yang pada umumnya akan terjadi tergantung dari jenis operasi usus buntu yang dilakukan. Ada dua jenis teknik operasi usus buntu:

  1. Operasi bedah terbuka: Dilakukan dengan melakukan pembedahan besar
  2. Operasi laparoskopi: Dilakukan dengan bantuan alat laparoskopi, dan tidak membutuhkan pembedahan besar

Pasien yang menjalani operasi usus buntu bedah terbuka biasanya akan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk pulih dibandingkan dengan pasien yang menjalani operasi usus buntu laparoskopi. Walaupun begitu, baik menjalani operasi bedah terbuka maupun operasi laparoskopi, semua pasien operasi usus buntu biasanya akan mengalami efek samping berupa mual yang terkadang disertai dengan muntah.

Mual setelah operasi usus buntu bukanlah hal yang tidak normal terjadi. Sebab gejala ini merupakan salah satu proses dari pemulihan tubuh. Namun, apabila rasa mual ini disertai dengan gejala yang dirasa serius lainnya, lebih baik segara hubungi dokter.

Penyebab dan Gejala Mual Setelah Operasi Usus Buntu

Perlengketan usus, penyumbatan usus, ileus paralitik, dll merupakan beberapa penyebab mual setelah operasi usus buntu. Berikut adalah penjelasannya masing-masing disertai dengan gejalanya.

  • Perlengketan Usus Pasca Operasi Usus Buntu

Penyebab pertama mual setelah operasi usus buntu adalah perlengketan usus atau adhesi perut. Perlengketan usus merupakan kondisi yang terjadi apabila adanya penempelan antara jaringan dan otot organ pencernaan dengan dinding perut. Perlengketan usus dapat terjadi karena usus lengket akibat terdapatnya luka pada jaringan antar organ pencernaan.

Perlengketan usus umum terjadi pada pasien operasi usus buntu. Namun, pada sebagian besar kasus, perlengketan usus adalah bagian dari proses pemulihan tubuh pasca operasi usus buntu. Di bawah ini adalah gejala perlengketan usus pasca operasi usus buntu:

  1. Mual yang terkadang disertai muntah
  2. Rasa sakit dan kram pada perut
  3. Perut terasa kembung
  4. Perut buncit setelah operasi usus buntu
  5. Susah buang air besar
  6. Kesulitan buang angin
  • Penyumbatan Usus
Sponsors Link

Penyumbatan usus atau obstruksi usus adalah suatu gangguan yang menyebabkan terganggunya peredaran makanan di dalam saluran pencernaan terganggu akibat adanya penyumbatan pada usus. Ketika ada penyumbatan, gas dan asam lambung akan bercampur dengan makanan yang menumpuk di daerah yang tersumbat. Hal itu akan mengakibatkan penekanan pada usus yang kuat. Penekanan ini berpotensi menyebabkan usus bocor. Apabila usus bocor, semua isi di dalam usus akan keluar dan masuk ke dalam rongga perut. Rongga perut ini adalah bukan merupakan tempat makanan semestinya berada. Sehingga kondisi ketika masuknya makanan ke rongga perut disebut sebagai salah satu darurat medis. Tentu saja hal ini dapat mengakibatkan kematian.

Penyumbatan usus juga merupakan komplikasi dari perlengketan usus yang tidak segera ditangani. Oleh karena itu segera minta pertolongan dokter jika pasien dirasakan mengidap gangguan ini. Berikut adalah gejala atau ciri-ciri penyumbatan usus:

  1. Sakit perut yang muncul dan hilang secara berganti
  2. Mual
  3. Muntah
  4. Sembelit
  5. Susah buang angin
  6. Perut bengkak
  7. Nafsu makan hilang
  • Ileus Paralitik
ads

Penyakit ileus paralitik adalah kondisi ketika usus tidak mampu melakukan pergerakan peristaltik yang normal untuk menyalurkan isinya. Kondisi ini mengakibatkan pencernaan makanan terhambat. Pencernaan yang terhambat ini dapat menyebabkan penumpukkan makanan di dalam usus. Sama halnya seperti penyumbatan usus, penumpukan makanan di dalam usus dapat mengakibatkan kebocoran atau kerobekan usus, yang kemudian akan membuat makanan dalam usus masuk ke dalam rongga tubuh. Berikut adalah beberapa gejala ileus paralitik:

  1. Mual
  2. Muntah
  3. Sakit perut
  4. Perut kembung
  5. sembelit
  6. Perut bengkak
  7. Nafsu makan turun
  8. Sulit buang angin
  • Penyebab Lainnya

Selain penyebab di atas, mual setelah operasi usus juga dapat disebabkan oleh penyebab lain. Penyebab lain tersebut di antaranya:

  • Maag
  • Sindrom iritasi usus
  • Penyakit asam lambung
  • Tukak lambung

Karena banyaknya penyebab mual setelah operasi usus buntu, lebih baik jika konsultasikan langsung pada dokter yang menangani Anda ketika operasi usus buntu agar dapat dilakukan pemeriksaan langsung untuk mencari tahu penyebabnya.

Pengobatan Mual Setelah Operasi Usus Buntu

Pengobatan mual setelah operasi usus buntu tentunya tergantung dari penyebabnya. Untuk sementara, cara di bawah ini patut dicoba untuk membantu proses pemulihan mual setelah operasi usus buntu.

  1. Istrirahat yang cukup dan lakukan posisi tidur yang baik pasca operasi usus buntu
  2. Lakukan aktivitas fisik ringan, misal olahraga pasca operasi usus buntu
  3. Konsumsi makanan pasca operasi usus buntu
  4. Perbanyak minum air putih
  5. Rutin berkonsultasi pada dokter

Itulah penjelasan singkat mengenai gejala, penyebab, dan pengobatan mual setelah operasi usus buntu. Ingatlah selalu untuk segera meminta pertolongan ahli jika gejala yang muncul dirasa sangat serius. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan Anda mengenai mual setelah operasi usus buntu.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :